Selasa, 31 Desember 2013

Pengguna Internet Bisa Cegah Kanker?

http://asalasah.blogspot.com/2013/12/pengguna-internet-bisa-cegah-kanker.html

Laki-laki maupun perempuan yang lebih lama menggunakan internet mempunyai kesempatan yang lebih banyak untuk berpartisipasi dalam skrining kanker kolorektal dibandingkan mereka yang tidak menggunakan internet. Selain itu, pengguna internet juga cenderung lebih banyak aktif dalam kegiatan fisik, mengkonsumsi makanan sehat dan bisa lebih banyak
menghindari asap.

Demikian kesimpulan dari sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Cancer Epidemiology, Biomarkers & Prevention, sebuah jurnal dari American Association for Cancer Research, Philadelphia terbit baru-baru ini.

Berdasarkan populasi, sebuah studi kelompok yang besar bagi orang dewasa di Inggris, yang disebut English Longitudinal Study of Aging, diperoleh data bahwa dari mereka yang berusia 50 tahun atau lebih, baik laki-laki maupun perempuan sekaligus pengguna internet yang konsisten, mempunyai peluang dua kali lebih banyak untuk ikut dalam skrining kolorektal dibandingkan non pengguna.

Secara lebih rinci disebutkan bahwa baik laki-laki maupun perempuan yang menggunakan internet secara konsisten juga 50 persen lebih mungkin untuk melakukan aktivitas fisik secara teratur, 24 persen lebih mungkin untuk makan setidaknya lima porsi buah dan sayuran setiap hari, dan 44 persen lebih mungkin menjadi perokok saat ini. Meskipun demikian, tidak ada hubungan antara penggunaan internet dan partisipasi dalam skrining kanker payudara di kalangan perempuan.

"Kami menyumbang faktor sosiodemografi yang mempengaruhi penggunaan internet dan berbagai ukuran kemampuan fisik dan fungsi kognitif yang menurun dengan usia, dan masih menemukan hubungan antara penggunaan internet dan perilaku pencegahan kanker," kata Christian von Wagner , Ph.D. , dosen senior dalam penelitian perilaku dalam diagnosis dini kanker di University College London, Inggris Raya.

Menurut Christian von Wagner, aspek yang menarik di sini adalah hubungan dosis-respons antara penggunaan internet dan perilaku pencegahan kanker: pengguna internet dalam waktu berselang lebih cenderung memiliki perilaku pencegahan kanker daripada mereka yang sama sekali tidak pernah berinternet.

Selain itu, pengguna internet yang konsisten lebih cenderung memiliki perilaku pencegahan kanker daripada pengguna internet dalam waktu berselang (jarang berinternet). Von Wagner dan rekan, juga melakukan identifikasi "kesenjangan digital." Hasilnya, penggunaan internet lebih didominasi anak-anak muda, pria, putih, kaya, dan lebih berpendidikan dibanding orang tua, orang kurang kaya, dan kulit putih dengan cacat fisik.

"Adalah penting bahwa para pembuat kebijakan mengakui penggunaan internet memainkan peran dalam mempengaruhi ketidaksetaraan dalam hasil kanker, dan membantu meningkatkan akses ke internet antara demografi ini," katanya.

Para peneliti menggunakan data dari 5.943 responden yang menjawab pertanyaan dan dikumpulkan dalam gelombang pertama pada tahun 2002. Setiap dua tahun para peneliti juga mengumpulkan jawaban dari responden dalam gelombang ke-2 hingga gelombang ke-5 pada tahun 2011. Pertanyaannya meliputi internet/email yang digunakan, sementara skrining kolorektal dan kanker payudara dilaporkan tersendiri termasuk diantaranya aktivitas fisik, kebiasaan makan, kemampuan fisik dan kognitif, dan demografi.

Di antara peserta penelitian, 41,4 persen melaporkan tidak menggunakan internet, 38,3 persen melaporkan menggunakan internet dalam gelombang 1-3 (pengguna intermiten), dan 20,3 persen melaporkan menggunakan internet di semua lima gelombang (pengguna yang konsisten).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar