Sabtu, 31 Agustus 2013

Efek Doppler Visualisasi Kecepatan Cahaya

"Visualisasi kecepatan cahaya yang ada di kebanyakan film sains fiksi seperti Star Trek, Time Travel, dan film lainnya merupakan gambaran yang salah dalam persfektif ilmuwan Fisika."

Pernah Anda mendengar cerita dari orang-orang yang mengalami fenomena spiritual, seperti memasuki dunia lain, melihat planet luar angkasa, dan menerawang kota lain di seluruh dunia hanya dalam waktu beberapa detik. Mereka cukup memejamkan mata dan semua itu tampak nyata, fenomena yang menurut beberapa ahli fisika dianggap sebagai perjalanan waktu dengan kecepatan cahaya.

Efek Doppler Pada Kecepatan Cahaya



Apa yang mereka lihat dengan memejamkan mata? Kebanyakan orang yang mengalami perjalanan spiritual (menerawang) akan melihat sebuah lubang bercahaya, dan ketika mereka memasukinya akan mengalami perjalanan dengan kecepatan cahaya. Tapi kebanyakan mereka tak pernah mengetahui bagaimana (secara teoritis) menerawang bisa terjadi dalam hitungan detik, padahal jaraknya bisa mencapai ribuan kilometer di belahan bumi lain, atau bahkan luar angkasa.

Visualisasi ini terlihat seperti warna yang diberi efek Lomo, tergantung dari cahaya ataupun aura disekitarnya. Ketika kita memejamkan mata dan melihat visualisasi ini, cahaya terang ditengahnya adalah sebuah jalan sekaligus akan membawa kita memasuki kecepatan cahaya. Percaya atau tidak, bahwa teori ini telah dibuktikan dengan hipotesis efek Doppler oleh sekelompok peneliti dari Universitas Leicester.

Visualisasi kecepatan cahaya yang ada di kebanyakan film sains fiksi seperti Star Trek, Time Travel, dan film lainnya merupakan gambaran yang salah dalam persfektif ilmuwan Fisika. Visualisasi kecepatan cahaya dalam film sains fiksi ini lebih sering menggambarkan efek blur, yang jika dilihat terlalu lama bisa membuat kepala Anda pusing.

Penelitian di Universitas Leicester memiliki teori (Star Wars: What would hyperspace travel really look like?) yang berbeda, mereka menjelaskan bahwa para awak yang memasuki kecepatan cahaya akan melihat cahaya terang pada sebuah lingkaran. Tidak akan ada tanda-tanda adanya cahaya bintang disebabkan efek Doppler, efek ini juga menyebabkan sirene ambulan menjadi lebih keras ketika semakin dekat dengan kita.

Ledakan dan cahaya yang terjadi pada lompatan kecepatan cahaya akan terlihat seperti pusat lingkaran dengan cahaya yang terang.

Hipotetis tentang pesawat luar angkasa yang melewati ruang waktu menyatakan bahwa, setiap cahaya yang ada pada bintang-bintang di depan awak perlahan-lahan akan berubah menjadi biru. Sama seperti mobil sirene ambulan yang meraung-raung dijalanan, suaranya akan terdengar lebih tinggi saat mobil mendekati kita dan semakin rendah ketika bergerak menjauh. Hal ini lebih dikenal sebagai pergeseran Doppler, dimana gelombang suara dikompresi saat mobil mendekat dan meregang saat sirene menjauh.

Begitu juga yang terjadi pada radiasi elektromagnetik, cahaya yang dipancarkan oleh bintang didepannya akan dikompresi saat pesawat meningkatkan kecepatannya. Panjang gelombang semakin pendek dan lebih pendek ketika semakin dipercepat, kita akan melihat cahaya bergerak melalui bagian biru pada spektrum cahaya dan kemudian melalui ultraviolet. Radiasi elektromagnetik yang ada pada bintang tidak lagi memasuki spektrum tersebut, sehingga mata kita tidak bisa lagi mendeteksi cahaya. Ketika mendekati kecepatan cahaya, cahaya yang terlihat dalam referensi frame kita akan didorong ke bagian spektrum X-Ray, membuat galaksi didepan kita tampak gelap.

Jadi, ketika Anda menutup mata dan melihat lubang bercahaya seperti yang saya jelaskan diatas, tak perlu ragu memasukinya, lubang ini akan membawa ruh dengan kecepatan cahaya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar