Minggu, 18 Agustus 2013

Kiamat Dunia Terjadi Berulang Kali Sepanjang Abad

" Dunia berakhir setelah seribu tahun, mitos kiamat yang didasarkan pada penafsiran literal Mazmur 11:04 ‘Seribu tahun di hadapan-Mu hanya satu hari’."

Dunia menjadi sangat berbeda setelah mendekati tahun 2000, lebih banyak orang yang melek huruf, makmur, dan intelektual yang terlibat dengan agama mereka. Sebagian besar keyakinan pada Abad Pertengahan menghasilkan ilmu pengetahuan dan rasionalisme, tetapi keyakinan yang benar tidak akan pernah mati.

Lawrence Joseph, dalam bukunya berjudul ‘Apocalypse 2012: A Scientific Investigation into Civilization’s End‘ mungkin menjadi cerita yang menakutkan. Tapi dunia telah mengalami akhir peradaban berulang kali, memasuki peradaban baru yang disebabkan akhir kepemimpinan dan kejadian alam.

Mitologi Kiamat, Dunia Belum Berakhir!

Semua ini ditunjukkan melalui ketakutan massal bahwa tahun 2000 menandai akhir Alkitab, serta akhir teknologi global dengan munculnya bug-milenium. Beberapa ilmuwan dan organisasi menolak keprihatinan dan isu kiamat 2012, mereka tidak menemukan bukti yang mendukung setiap jenis peristiwa bencana global yang berlangsung sejak tahun 2000 (seperti tsunami, badai, gempa, dll).

Sekitar tahun 1400 SM, Raja Mesir Tuthmosis III berjuang dan mengalahkan orang Kanaan yang secara simbolis merupakan tempat yang sempurna dan alami dengan apa yang disebut Armageddon atau pertempuran besar.


"Dunia berakhir setelah seribu tahun, mitos yang didasarkan pada penafsiran literal Mazmur 11:04, ‘Seribu tahun di hadapan-Mu hanya satu hari’. Masyarakat Kristen dan Yahudi telah menghadapi abad peperangan, perbudakan, dan penuntutan. Mereka tidak asing dengan rasa takut seperti yang digambarkan dalam kata-kata Yesaya, Yeremia, atau Kitab Wahyu. Medan peperangan Megeddo pernah menjadi tempat pertempuran berdarah pada masa kerajaan terdahulu."

 

Akhir spiritual di dunia mencakup penilaian pribadi Tuhan, dan janji pahala tentang adanya Surga. Di dunia Yahudi, mereka masih menunggu kedatangan Mesiah. Beberapa kelompok fundamentalis Kristen bekerja sama untuk memudahkan kedatangan Mesiah, salah satu persyaratannya adalah pembangunan Bait Suci Ketiga di Yerusalem yang memerlukan sapi merah khusus ditandai sebagai pengorbanan dan pengudusan bait suci. Dan seorang peternak sapi di O’Neill Nebraska telah mengirim sapi merah ke Israel dengan harapan bahwa program penangkaran sukses dan sedang berlangsung.

China merupakan salah satu peradaban tertua di Bumi dan mereka telah melewati lebih dari sekedar bencana kiamat, salah satunya invasi Mongolia pada tahun 1253 oleh Genghis Khan. Peradaban Mesir Kuno mungkin tidak hidup dalam arti yang sama seperti yang terjadi pada China.


"Egyptologist John Baines dari University of Oxford telah menafsirkan bagian Teks Coffin untuk menunjukkan keyakinannya bahwa suatu hari para Dewa akan berangkat dan ketika Ptah dan Osiris menetap, maka dunia akan kiamat."
Meskipun orang Mesir kuno percaya pada kekekalan, kehidupan manusia mungkin pendek tapi tempat tinggal manusia di ‘Duat’ setelah kematian sangat panjang. Amenhotep III, seorang Raja Matahari di tahun 1400 SM pada masa Kerajaan Baru, ketika kerajaan Mesir kuno merupakan yang terbesar. Kuil dan makam dibangun dari batu, bahkan kuil pemakaman Amenhotep III dibangun di atas banjir Nil sehingga sungai mungkin menggenangi lantai struktur.

Di India, buku suci Hindu Surya Siddhanta menggambarkan keberadaan duniawi dan peradaban dalam hal siklus atau Yuga, yang pada akhirnya menjadi Kali Yuga dimulai sekitar tahun 3100 SM. Kali Yuga adalah yuga terpendek dan ketika semua itu berakhir, maka dunia pun akan kiamat, dan mungkin akhir untuk memulai siklus baru.

Pada tahun 600 M, bangsa Maya di Amerika Tengah mencapai teknologi astronom dan membangun banyak kuil, masing-masing dilengkapi dengan kalender batu yang spesifik. Tradisi Maya menggunakan lima siklus penuh yang disebut ‘matahari’. Matahari kelima hadir sejak tahun 3114 SM, yang secara mungkin juga terjadi pada awal Kali yuga.


Kalender Maya dinyatakan rumit dan bahkan para ahli sepakat tentang penetapan tanggal akhir yang tepat dari matahari kelima. Hal ini tidak terlalu berbeda dari perdebatan antara modern tropis astrolog Barat, ketika Zaman Pisces berakhir dan Era Aquarius dimulai. Tidak ada perdebatan hari kiamat meskipun penetapannya jatuh pada tanggal 21 Desember 2012.

John Major Jenkins seorang peneliti suku Maya berdedikasi independen dan pendidik pernah menerbitkan sebuah buku ‘Maya Cosmogenesis 2012‘. Pada tahun 2012 matahari akan memasuki tanda Capricorn dan mencapai titik paling selatan ekliptika, juga konjungsi Pusat Galactic. Penanggalan suku Maya menjadi sangat penting bagi Bima Sakti.

Hubungan antara kalender Maya dan kiamat dimulai dengan munculnya Nibiru menuju ke Bumi, sebuah planet yang ditemukan bangsa Sumeria kuno. Bencana ini awalnya diperkirakan terjadi pada bulan Mei 2003, tetapi semua itu tidak terjadi dan kemudian dikaitkan dengan akhir kalender Maya oleh prognosticators New Age. Berbeda dengan pendapat ilmuwan NASA (Profesor Kahmra Malley) yang menyatakan bahwa suku Maya memang memprediksi akhir zaman, tetapi jauh sebelum adanya pernyataan Nibiru.

Profesor Malley jelas menyatakan bahwa bangsa Maya telah meramalkan akhir dunia, mereka tahu berapa lama dunia akan bertahan dan sangat yakin tentang kiamat. Penelitian terakhir banyak menghasilkan wawasan baru dan juga memperhitungkan ribuan catatan sejarah lain, termasuk ilmiah dan arkeologi. Mereka menyimpulkan bahwa tidak ada bukti mendukung kiamat yang akan berlangsung pada tanggal 21 Desember 2012.

"Waktu yang paling penting adalah sebelum jatuhnya penanggalan, momen itu tidak jatuh pada 21 Desember 2012, tapi telah terjadi selama bertahun-tahun sebelum tanggal tersebut dimana secara perlahan disempurnakan hingga sekarang. Lihat kembali kilas balik bencana yang telah terjadi, dimulai tsunami, badai hingga gempa terakhir telah memusnahkan jutaan manusia."

Berakhirnya Pemimpin Besar Menandai Kiamat

Budaya klasik juga menceritakan legenda datang dan pergi seorang pemimpin besar yang mengorganisir, menyimpan, kemudian membuat orang-orang mendukungnya. China masih menjunjung Kaisar Kuning yang bersatu dan pertama memerintah Kerajaan Tengah. Mesir Kuno menghormati Dewa Osiris, putranya Horus elang berkepala Dewa matahari juga merupakan perwujudan dari setiap raja. Pacal, raja suku Maya yang kadang-kadang disebut Pacal Votan hidup di tahun 603-683 M. Pemimpin peradaban Inca dan dewa Viracocha, dan pemimpin Aztec dan dewa Quetzalcoatl, raja terakhir Montezuma yang diwujudkan dalam penakluk Hernandez Cortez.

Dengan kepergian para pemimpin rakyat, maka peradaban berakhir baik secara perlahan atau bersamaan.

Saat ini, secara politis negara-negara Eropa tampaknya masih akan mengatasi perubahan paradigma yang dimulai sejak Revolusi Perancis di tahun 1789. Sebagian besar Afrika dan Asia berjuang dengan cara mendamaikan pemerintahan, suku, ekonomi, dan tradisi keagamaan. Negara-negara Islam di tengah pergolakan politik dan ekonomi, serta gerakan menduduki di negara-negara Eropa.

Semua yang terjadi saat ini mengungkapkan perubahan pikiran dan mungkin akan merubah peradaban itu sendiri. Dunia mungkin saja mendekati kiamat, tapi bukan menuju akhir dunia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar